Sabtu, April 20, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
BerandaPolitikSebut Telah Jauh Melenceng dari Khittah Partai, Berikut Pernyataan Sikap Forum Kyai...

Sebut Telah Jauh Melenceng dari Khittah Partai, Berikut Pernyataan Sikap Forum Kyai dan Ulama Senior PPP

Solo, WartaPemilu –  Pertemuan Forum Kyai dan Ulama terdiri dari tokoh senior Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Jawa Tengah, Yogyakarta dan DKI Jakarta. Bertempat di Gedung Umat Islam Kartopuran Solo, Sabtu (25/2/2023).

Pertemuan tersebut dalam rangka menyikapi kebijakan-kebijakan politik yang dilakukan oleh Dewan Pengurus Pusat Partai Persatuan Pembangunan (DPP PPP).

Dalam keterangan yang diterima WartaPemilu disebutkan, Sebagaimana diketahui akhir-akhir ini DPP PPP telah jauh melenceng dari khittah Partai yang mendasarkan 5 (lima) khidmat Partai dan 6 (enam) Prinsip Perjuangan Partai.

Sehingga yang demikian perlu diingatkan dan dikritisi demi marwah dan martabat Partai yang didirikan oleh Kyai dan Ulama.

Pertemuan tersebut dihadiri oleh para Kyai, Ulama dan Tokoh Senior Partai antara lain: Mudrick Setiawan Malkan Sangidu, Syukri Fadholi, Gus Wafi, Habil Marati, Prof. DR. Anwar Sanusi dan Tokoh-tokoh Senior PPP lainnya dari Solo Raya.

“PPP saat ini telah jauh melenceng dari tujuan didirikannya PPP. Kita ini istilah Jawanya tega larane ora tega patine, Kita tidak boleh mendiamkan ini berlarut larut” kata Mudrick.

Dalam pertemuan tersebut telah disepakati pernyataan sikap, sebagai berikut :

Bahwa Partai Persatuan Pembangunan adalah Partai yang dilahirkan oleh para Ulama yang berasaskan dan berideologi Islam berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

Sebagai pembawa Misi Umat Islam dengan Amar Makruf Nahy Munkar dalam mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagai Negara yang Ber-Ketuhanan Yang Maha Esa, bukan negara Sekuler atau Komunis.

Bahwa pada perjalanan waktu ternyata Arah dan Kebijakan Partai, semakin menyimpang dari Karakter Partai yang berasas Islam dan jauh dari jati diri 5 (lima) Khidmat Partai dan 6 (enam) Prinsip Perjuangan Partai.

Hal ini ditandai dengan banyaknya Anggota Dewan dari Partai Persatuan Pembangunan dalam menjalankan tugas, lebih berpihak kepada kepentingan rezim penguasa yang dikendalikan oleh Oligarki saat ini, dari pada berjuang untuk membela kepentingan ummat atau rakyat dan bangsa sendiri.

Bahwa Para Elit Partai saat ini lebih mementingkan kepentingan pragmatis belaka dengan bergabung dalam Koalisi Indonesia Bersatu.

Bahwa Partai Persatuan Pembangunan saat ini sudah tidak peduli dengan aktivis dan Tokoh-tokoh Pergerakan Islam yang dizalimi oleh Penguasa.

Bahwa Elit Partai terutama Plt (Pelaksana Tugas) Ketua Umum telah menggunakan kewenangannya dengan cara melanggar Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga Partai dengan memecat Pengurus yang tidak sehaluan dengan Plt. Ketua Umum dalam dinamika Pencalonan Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden serta mengganti Lambang Partai yang telah dihasilkan oleh Muktamar Partai.

Dengan senantiasa memohon Ridha dan pertolongan Allah SWT, para Kyai, Ulama dan Senior Partai Persatuan Pembangunan Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Jogjakarta menyatakan sikap sebagai berikut :

1. Apabila Partai Persatuan Pembangunan tidak ingin ditinggalkan oleh ummat, maka harus segera kembali kepada Jati Diri Partai yang berasakan dan berideologi Islam.

2. Anggota Dewan hendaknya berkhidmat di Parlemen mewakili suara ummat, tidak menjadi corong atau alat Penguasa saja.

3. Partai Persatuan Pembangunan harus segera keluar dari Koalisi Indonesia Bersatu. Karena Koalisi Indonesia Bersatu tidak ada manfaatnya sama sekali bagi kepentingan ummat dan rakyat Indonesia pada umumnya.

4. Kembalikan Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat Partai Persatuan Pembangunan sebagaimana hasil Muktamar IX Makassar atau segera laksanakan Muktamar Luar Biasa untuk memilih Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat Partai Persatuan Pembangunan yang definitif. Pelaksana Tugas (Plt) Ketua Umum saat ini adalah tidak sah karena dilakukan dengan cara kudeta Pengurus yang sah hasil Muktamar Partai.

5. Dalam Pencalonan Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden, Dewan Pengurus Pusat Partai Persatuan Pembangunan harus dilakukan dengan cermat sesuai aspirasi ummat dan Konstituen Partai, tidak mengikuti kemauan Penguasa saat ini.

6. Segenap Kader PPP tidak mengakui Mardiono sebagai PLT PPP karna hasil kudeta.

Maka Kader  PPP akan mendatangi DKPP untuk menggugat keabsahan Mardiono.

Apabila tuntutan diatas tidak dipenuhi, maka ummat akan menitipkan suara kepada Partai yang peduli dan membela kepentingan ummat dan rakyat.

Surakarta, 25 Februari 2023

Yang Membuat Pernyataan :
KH. Syihabuddin Lc.          
KH. Wafi Maemon Zubair  
KH. Ahmad Rofi’i
Mudrick Setiawan Malkan Sangidu
Syukri Fadholi
KH. Ahmad Rubai   
KH. Ibrahim
Ust. Fatchulloh Akbar
H. Habil Marati         
Prof. DR. Anwar Sanusi    
H. Rus Utaryono S.H. M.Kn          
Drs. H. Anding Sukiman    
H. Suryanto, S.H.
Mukhlis Mursidi S.E.
H. Nasrudin Bsc.
Bambang Aris Sujoko.(*)

BACA dan Ikuti Berita Menarik ‘Aktif Memberi Kabar’ Kabariku.com

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments