Selasa, Februari 20, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
BerandaNasionalGBK, Aktivis harus Tahu dan Dukung Pasangan AMIN yang Aktivis

GBK, Aktivis harus Tahu dan Dukung Pasangan AMIN yang Aktivis

Penulis :
Galih F Qurbany
Aktivis 98, Wakil Ketua GBK Nasional

WartaPemilu  Anies Baswedan dan Gus Muhaimin sebagai pasangan calon presiden dan wakil presiden Indonesia membawa aura yang kian menarik bagi para aktivis dan masyarakat yang mendambakan perubahan kehidupan berbangsa dan bernegara yang nyata. Latar belakang keduanya sebagai aktivis mahasiswa, Anies pernah menjadi aktivis di Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) dan Muhaimin dari Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) dan bahkan pernah menjadi simbol nasional sebagai ketua Umum PB PMII, yang menjadikan pasangan ini sebagai sosok yang dianggap memiliki semangat, geliat, serta greget dalam mengusung perubahan yang positif, efektif, dan efisien.

Sejarah panjang peran sebagai aktivis mahasiswa telah membentuk kedua tokoh ini untuk memahami berbagai persoalan bangsa dan masyarakat Indonesia secara kongkret. Keadilan sosial, kesejahteraan, pemerataan, hak asasi manusia, demokrasi, keberagaman, dan pluralisme menjadi nuansa penting yang sulit dilepaskan dari perjalanan aktivisme Anies dan Muhaimin.

Latar belakang yang solid ini menjadi alasan mengapa para aktivis di seluruh Nusantara menemukan simpati dan kebanggaan serta merasa terpanggil untuk mendukung pasangan Capres dan cawapres yang memahami sejarah perjuangan aktivis dalam membangun Indonesia.

Pasangan Anies Baswedan dan Gus Muhaimin tidak hanya berbekal latar belakang aktivis, namun juga rekam jejak kepemimpinan yang baik dalam berbagai bidang. Anies memiliki pengalaman sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dan saat ini menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta, sementara Gus Muhaimin Iskandar berpengalaman di eksekutif maupun legislatif sebagai wakil ketua DPR-RI dan Menteri Tenaga Kerja dan Ketua Umum PKB selama ± 20 tahun.

Pasangan ini dianggap telah melalui proses panjang dan memiliki kapabilitas untuk menghadirkan solusi alternatif bagi kejumudan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Oleh karenanya, kita wajib mengetahui lebih dalam mengenai peran dan tantangan yang dihadapi oleh pasangan capres dan cawapres berlatar belakang aktivis ini , dan berharap konsistensi mereka dapat terus mengusung tema perubahan dan perbaikan dengan peoses pengawalan yang terarah dari segenap aktivis lintas sektor.

Pertama, pasangan Anies Baswedan dan Gus Muhaimin yang berlatar belakang aktivis sangat memiliki peran besar dalam menularkan semangat pergerakkan aktivisme dan kesadaran politik serta kepedulian yang lebih tinggi terhadap persoalan bangsa di kalangan masyarakat. Hal ini penting, mengingat partisipasi masyarakat yang aktif dan kritis akan menciptakan pemerintahan yang lebih responsif dan transparan.

Kedua, pasangan ini diharapkan mampu memberikan solusi konkret bagi berbagai persoalan yang dihadapi bangsa, mulai dari perbaikan sistem pendidikan, peningkatan kualitas kesehatan, pemerataan ekonomi, pengentasan kemiskinan, hingga reformasi birokrasi. Mereka diharapkan dapat melahirkan kebijakan inovatif dan inklusif yang menjadi jembatan bagi mengatasi disparitas yang masih melanda Indonesia yang tentu saja ini adalah makanan rutin komitmen dijiwa para aktivis.

Namun disisi lain, Anies Baswedan dan Gus Muhaimin juga dihadapkan pada tantangan tersendiri.
Pertama, mereka harus memastikan agar semangat aktivisme yang membawa mereka berada di puncak kepemimpinan tetap aktif dan tidak memudar.

Kedua, mereka harus menghadapi kritik serta opini negatif yang berasal dari pihak-pihak yang tidak setuju atau meragukan kemampuan mereka sebagai pemimpin. Pasangan ini perlu menunjukkan komitmen, konsistensi, dan keberhasilan yang nyata agar kritik tersebut tidak mengganggu momentum perjuangan mereka dalam mengusung perubahannyang nyata dan terasa.

Ketiga, Anies dan Muhaimin harus berhasil menggabungkan idealisme dan pragmatisme dalam menciptakan kebijakan yang optimal. Dalam hal ini, mereka perlu melibatkan berbagai pihak, organisasi, dan elemen masyarakat yang memiliki latar belakang dan kepentingan berbeda untuk menciptakan konsensus dan sinergi dalam membangun bangsa.

Keempat, Anies Baswedan dan Gus Muhaimin perlu menjaga kepercayaan dan dukungan dari para aktivis serta masyarakat yang mendukung mereka. Dengan menjaga komitmen dan kesetiaan kepada agenda perubahan, mereka akan menciptakan koalisi yang kuat dan solid untuk menjalankan pemerintahan dengan baik.

Kelima, kedua tokoh ini diharapkan mampu mengatasi polarisasi politik dan mengedepankan kepentingan nasional di atas segala kepentingan golongan atau kelompok tertentu. Melalui kepemimpinan yang inklusif dan menjunjung toleransi, mereka diharapkan mampu menghormati perbedaan dan merangkul semua elemen bangsa.

Pasangan Anies Baswedan dan Gus Muhaimin sebagai seorang dengan perjalanan panjang aktivisme, tentu memiliki potensi besar untuk menjadi pemimpin yang inovatif, responsif, dan inklusif. Dengan menjaga idealisme yang mereka bawa serta berpengetahuan dan pengalaman dalam bidang kepemimpinan, pasangan ini diharapkan bisa menjawab tantangan bangsa dan memperjuangkan kepentingan seluruh rakyat Indonesia.

Secara keseluruhan, Anies Baswedan dan Gus Muhaimin sebagai pasangan capres dan cawapres berlatar belakang aktivis memiliki peluang dan potensi untuk menghadirkan perubahan serta membawa Indonesia ke arah yang lebih baik. Para aktivis dan masyarakat yang mendambakan perubahan wajib mendukung dan mengawal perjuangan mereka menuju kehidupan berbangsa dan bernegara yang adil, sejahtera, dan inklusif yang diidamkan oleh
banyak generasi.

hanya aktivis yang konsisten mengusung perubahan dan perbaikan, dan hanya aktivis yang merasakan pahit getirnya menegakan keadilan… karena itu sejatinya tidak ada aktivis yang berubah mejadi pasivis, sepanjang nyawa dikandung badan , aktivis tetaplah aktivis hingga waktunya selesai.(*)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments